Lucah tee

Cara dan sikap Datuk Ong membuat aku sedikit cemas. Aku harap bukanlah masalah syarikat, kalau ada masalah pun biarlah masalah yang tidak ada kena mengena dengan syarikat.Aku sendiri gerun jika syarikat ini muflis aku akan kehilangan kerja.Saya perlu bantuan Nor untuk turunkannya.”“Saya belum pernah buat perkara macam tu.Kerja saya membantu datuk urusan pejabat saja.”“Saya bagi Nor satu ribu.”Aku jadi seram dengan permintaan Datuk Ong kali ini. Sudah dua tahun aku berkahwin tapi kami merancang untuk tidak memiliki anak dalam waktu terdekat. Aku mendapat kepuasan tiapa kali aku bersama dengan suami. Orang lelaki memang suka bau cipap yang segar dan bersih.Fikiranku berkecamuk, jika aku menerima tawaran Datuk Ong bermakna aku perlu melayan kehendak seksnya. Seribu ringgit sama dengan gaji aku setengah bulan. Aku confuse.“Ikut suka datuklah, saya hanya kerja di sini,” jawabku pelan.“Ini bukan perintah, Nor. Datuk Ong terus menjalankan kerja meramas dan menghisap buah dadaku. Datuk Ong terus meraba-raba ke dalam seluar dalamku mencari lubang perigiku. Aku cukur bersih bulu-bulu yang tumbuh, hanya sejemput kecil kutinggal bahagian atas tundunku yang tembam. Datuk Ong terus menghisap dan menghirup cairan dari cipapkuku. Kulupnya yang tebal masih membungkus kepala merahnya.Kerja yang perlu aku lakukan pun bukan lama, paling lama pun satu jam sahaja. Ini tak ada kaitan dengan kerja, ini hanya tawaran sukarela. Datuk Ong bangun dari kerusinya dan mengajakku ke kerusi sofa tempat dia selalu melayan tetamu yang datang ke biliknya. Setelah puas bermain dengan dua gunungku Datuk Ong mula menggerakkan tangannya ke arah skirt pendekku. Tangan Datuk Ong menggentel-gentel biji kelentitku dengan enak sekali. Setelah itu seluar dalamku dilucutkan oleh Datuk Ong. Datuk Ong membongkokkan kepalanya untuk menjilat lubang cipapku. Air semakin banyak membasahi bibir cipapku yang merah ranum. Pertama kali aku memegang pelir orang lain selain suamiku. Aku memegang dan mengusapnya sehingga balak Datuk Ong bertambah tegang. Bahagian kepala warna merah berkilat, bahagian batang warna coklat muda berurat-urat.

Tadi selepas mesyuarat saya dan kawan-kawan ke kelab.

Mereka memasang video, cerita menarik.”“Menonton video perkara biasa datuk.

Tak ada masalah pun, saya juga kadang-kadang menonton video.”“Ini video sepecial, saya perlu bantuan.”“Bantuan macam mana tu datuk.

Saya ada masalah.”Aku bertambah risau bila Datuk Ong menyebut dia ada masalah.

Aku kembali membayangkan kalau aku akan kehilangan pekerjaan.

Search for lucah tee:

lucah tee-42lucah tee-33

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

One thought on “lucah tee”